Home / Berita / Kesehatan

Selasa, 29 November 2022 - 08:10 WIB

Catat! Jenis Asuransi yang dicover BPJS Ketenagakerjaan dan Manfaat Menjadi Peserta

ilustrasi BPJS Ketenagakerjaan ((suara.com))

ilustrasi BPJS Ketenagakerjaan ((suara.com))

1TULAH.COM- BPJS ketenagakerjaan diserupakan jenis asuransi yang meng-cover kecelakaan yang terjadi dalam perjalanan menuju tempat kerja atau sebaliknya dan penyakit yang disebabkan oleh lingkungan kerja.

Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 44 tahun 2015 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Kecelakaan Kerja dan Jaminan Kematian (PP 44/2015), Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) adalah manfaat berupa uang tunai dan/atau pelayanan kesehatan yang diberikan pada saat peserta mengalami kecelakaan kerja atau penyakit yang disebabkan oleh lingkungan kerja.

Pada prinsipnya jaminan ini melindungi agar pekerja yang tidak mampu bekerja akibat kecelakaan kerja, menjadi disabilitas, atau mengalami sakit akibat kerja tetap dijamin kehidupannya dan memperoleh hak-haknya sebagai pekerja seperti sebelum terjadi kecelakaan kerja atau mengalami sakit akibat kerja.

Mengutip bpjsketenagakerjaan.go.id, iuran BPJS ketenagakerjaan di bayarkan oleh pemberi kerja dengan besaran proporsional yang akan dievaluasi paling lama dua tahun sekali. Iuran paling rendah adalah 0,24 persen dari besaran upah jika memiliki tingkat risiko kerja yang tergolong rendah.

Tapi, untuk perusahaan yang memiliki tingkat kecelakaan kerja tinggi, maka preminya bisa mencapai 1,74 persen dari besaran upah bulanan.

Baca Juga :  Masih Takut Terhadap Gempa Susulan, Polwan PMJ Beri Trauma Healing Kepada Anak - anak Cianjur

Nah beberapa hal yang perlu dipahami adalah memperhatikan masa kadaluwarsa klaim sehingga mendapatkan manfaat tersebut. Peraturan ini mulai ditetapkan sejak Desember 2019 lalu.

Untuk masa kadaluwarsa klaim selama tiga tahun dihitung sejak kecelakaan kerja terjadi. Tentunya, perusahaan harus tertib untuk melaporkan baik secara lisan atau pun elektronik atas kejadian kecelakaan kepada BPJS Ketenagakerjaan selambatnya dua kali 24 jam setelah terjadi kecelakaan.

Setelah itu, perusahaan haru segera menindaklanjuti laporan yang telah dibuat tersebut dengan mengirimkan formulir kecelakaan kerja tahap pertama yang dilengkapi dengan dokumen pendukung.

Berikut manfaat yang akan didapatkan setelah menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan:
1.Pelayanan kesehatan (perawatan dan pengobatan), antara lain:
– Penanganan, termasuk komorbiditas dan komplikasi yang berhubungan dengan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja antara lain:
2. perawatan tingkat pertama dan lanjutan;
3.rawat inap dengan kelas ruang perawatan yang setara dengan kelas I rumah sakit pemerintah;
4.perawatan intensif (HCU, ICCU, ICU);
5. penunjang diagnostic;
6.pengobatan dengan obat generik (diutamakan) dan/atau obat bermerk (paten)
7.pelayanan khusus;
8.alat kesehatan dan implant;
9.jasa dokter/medis;
10.operasi;
11.transfusi darah (pelayanan darah); dan
12.rehabilitasi medik.

Baca Juga :  Peduli Pendidikan Agama, PT SAB Serahkan Bantuan untuk Pompes Ass-Syifaul Amin, Rahmanto Muhidin : Keberaadan Para Investor Patut kita Dukung

b. Pelayanan Homecare

Manfaat diberikan maksimal 1 tahun dengan plafon biaya maksimal Rp20.000.000,-. Keterangan :

1.Perawatan di rumah bagi peserta yang tidak memungkinkan melanjutkan pengobatan ke rumah sakit.

a. Penggantian biaya pengangkutan peserta yang mengalami kecelakaan kerja/penyakit akibat kerja, ke rumah sakit dan/atau ke rumahnya, termasuk biaya pertolongan pertama pada kecelakaan;

– Angkutan darat/sungai/danau diganti maksimal Rp5.000.000,– (lima juta rupiah).
– Angkutan udara diganti maksimal Rp10.000.000 (sepuluh juta rupiah).
– Jika menggunakan lebih dari 1 angkutan maka berhak atas biaya paling banyak dari masing-masing angkutan yang digunakan.

b. Sementara Tidak Mampu Bekerja (STMB), dengan perincian penggantian, sebagai berikut:

– 6 (enam) bulan pertama sebesar 100% dari upah
– 6 (enam) bulan kedua bulan kedua sebesar 100% dari upah
– 6 (enam) bulan ketiga dan seterusnya sebesar 50% dari upah

c. Santunan Kecelakaan yang meliputi

– Cacat Sebagian Anatomis sebesar = % sesuai tabel x 80 x upah sebulan.
– Cacat Sebagian Fungsi = % berkurangnya fungsi x % sesuai tabel x 80 x upah sebulan.
– Cacat Total Tetap = 70% x 80 x upah sebulan.

(suara.com)

Share :

Baca Juga

Samarinda

Berita

Reuni Akbar SKMA Samarinda Angkatan 15, Dari Kalteng Hadir 49 Orang Alumni
Pemain Timnas Indonesia Marc Klok dan Yakob Sayuri rayakan gol ke gawang Brunei Darussalam dalam pertandingan kedua Grup A Piala AFF 2022 yang berlangsung di Stadion Kuala Lumpur Malaysia, Senin (26/12/2022). [PSSI]

Berita

Kalahkan Brunei, Timnas Indonesia Pimpin Klasemen Gurup A Piala AFF 2022
Barito Utara, Parmana Setiawan.foto.dok 1tulah.com

Berita

1,4 Miliar Dana yang Harus Dibayar Bos Tongkang Akibat Hilangnya 9 Tiang Jembatan Sikan. DPRD Barut Cek Lokasi

Berita

Pemkab Mura Dukung Percepatan Vaksinasi Covid-19

Berita

Sambil Adventure, Politisi PKB ini Bantu Korban Kebakaran di Desa Haragandang

Berita

Legislator ini Bilang Distankanak Barut Genjot Kebutuhan Konsumsi Daging

Berita

Kabupaten Barito Timur Dinyatakan Masuk Kategori Level 1
Penyerang Timnas Indonesia, Dendy Sulistyawan (kanan) melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Filipina pada laga Piala AFF 2022 di Stadion Rizal Memorial, Manila, Senin (2/1/2023) malam WIB. [dok. PSSI]

Berita

Hasil Piala AFF 2022 : Babak Pertama Timnas Indonesia Hajar Filipina 2-0