6 Kecamatan di Barsel Dinyatakan KLB Rabies, Berikut 10 Langkah Khusus yang Diambil Pemkab

- Jurnalis

Kamis, 6 Juli 2023 - 14:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

H. Deddy Winarwan, Pj. Bupati Barsel (kiri) saat memimpin rapat koordinasi pembentukan Satgas penanganan kasus KLB rabies, bertempat di Ruang Kerja Pj. Bupati setempat, Rabu (5/7/2023). Foto. Alifansyah/1tulah.com

H. Deddy Winarwan, Pj. Bupati Barsel (kiri) saat memimpin rapat koordinasi pembentukan Satgas penanganan kasus KLB rabies, bertempat di Ruang Kerja Pj. Bupati setempat, Rabu (5/7/2023). Foto. Alifansyah/1tulah.com

1tulah.com, BUNTOK-Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Barito Selatan (Barsel), menggelar rapat koordinasi pembentukan tim Satuan Gugus Tugas (Satgas) penanganan Kejadian Luar Biasa (KLB), terkait dengan kasus gigitan hewan peliharaan, khususnya kasus rabies.

Hal ini lantaran dari bulan Januari hingga Juni 2023, sudah ada 129 kasus gigitan yang terjadi di daerah setempat.

Rapat dipimpin langsung oleh Pj. Bupati Barsel H. Deddy Winarwan dan dihadiri oleh Asisten I, II, III, Kepala Dinas Kesehatan, Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Perikanan, Pertanian dan Peternakan, Kepala Puskesmas Buntok, Camat se-Kabupaten Barsel, serta para Lurah, bertempat di ruang kerja Pj. Bupati setempat, sekitar pukul 16.00 WIB, Rabu (5/7/2023).

Pj. Bupati menerangkan, rabies merupakan salah satu penyakit zoonosis, yaitu penyakit yang menular dari hewan ke manusia. Infeksi ini ditularkan oleh hewan yang terinfeksi penyakit rabies.

Hewan utama sebagai penyebab penyebaran rabies adalah anjing, kelelawar, kucing dan kera, di Indonesia rabies atau yang dikenal dengan “penyakit anjing gila” masih menjadi salah satu masalah yang mengancam kesehatan masyarakat.

Rabies, lanjutnya, adalah penyakit menular akut, menyerang susunan saraf pusat yang disebabkan oleh Lyssavirus. Virus rabies bisa menular melalui air liur, gigitan atau cakaran dan jilatan pada kulit yang luka oleh hewan yang terinfeksi rabies.

Jenis hewan yang berisiko tinggi tinggi untuk menularkan rabies umumnya adalah hewan liar atau hewan peliharaan yang tidak mendapatkan vaksin rabies.

“Untuk menanggulangi hal itu, maka dari itu kami melaksanakan rapat koordinasi ini untuk membentuk Timsus, guna mencegah KLB rabies yang terjadi di Kabupaten Barse bertambah banyak,” terangnya.

  1. Deddy mengungkapkan, data yang tercatat di Dinas Kesehatan setempat, kasus gigitan hewan peliharaan yang terjadi di Kabupaten Barsel selama tahun 2023, dari bulan Januari ada 31 kasus, Februari 16 kasus, Maret 15 kasus, April 17 kasus, dan Mei 18 kasus, serta bulan Juni 32 kasus, sedangkan untuk korban jiwa ad 2 orang yang meninggal dunia.
Baca Juga :  Ditinggal Ibadah ke Gereja, Rumah Warga Buntok Ludes Terbakar

“Untuk menanggulangi dan mencegah kasus gigitan hewan bertambah banyak, saya akan mengintruksi stekholder terkait menjalankan 10 langkah pencegahan yang akan kita prioritaskan,” unggkapnya.

Ia melanjutkan, adapun 10 program tersebut, yang pertama membentuk Satgas KLB rabies, yang sebelumnya hanya di 3 Kecamatan sekarang diperluas menjadi 6 Kecamatan, hal tersebut guna mengantisipasi meluasnya kasus KLB rabies di wilayah Barsel.

Langkah kedua, percepatan vaksinasi untuk hewan peliharaan dan memberikan edukasi terkait vaksinasi hewan peliharaan di 6 Kecamatan, dengan melibatkan semua Camat, Kepala Desa, Puskesmas, Puskesmas Pembantu (Pustu), dan kader PKK, serta kader Posyandu, sekaligus untuk memberikan edukasi kepada masyarakat terkait pentingnya vaksinasi hewan peliharaan.

Ketiga, melakukan percepatan vaksinasi terhadap pasien-pasien yang terkena gigitan hewan peliharaan, baik yang sudah positif rabies maupun yang suspek, langkah ini bukan bicara langkah biasa, tetapi langkah luar biasa tanpa terlalu banyak birokrasi.

“Keempat, melaksanakan sosialisasi Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), sekaligus mengajak masyarakat untuk menjaga keluarganya dari gigitan hewan peliharaan, agar masyarakat dapat menjalankan PHBS dengan baik,” ujar orang nomor satu di jajaran Pemkab Barsel ini.

Baca Juga :  Tingkatkan Pelayanan Publik, Kemenag Barsel Bangun Gedung PLHUT

Ia menambahkan, langkah kelima, menyiapkan fasilitas kesehatan seperti Rumah Sakit dan Puskesmas serta sarana kesehatan lainnya hingga tingkat desa dalam melayani pasien yang terkena gigitan hewan peliharaan.

Langkah keenam, percepatan penanganan KLB rabies dengan melibatkan seluruh elemen masyarakat, baik Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) setempat, tokoh agama, tokoh masyarakat, dan rekan-rekan wartawan, serta LSM.

Dan langkah ke tujuh membuat data terkini mengenai KLB rabies, serta harus di update setiap hari  agar bisa diakses oleh semua elemen masyarakat.

Langkah kedelapan, menyusun Prosedur Operasi Standar (SOP) pelaporan mulai dari tingkat masyarakat desa, kecamatan, kabupaten hingga ke tingkat Satgas percepatan penanganan KLB rabies.

Langkah kesembilan, semua perangkat daerah dari Sekda, Asisten, Kepala Dinas, Inspektur, Staf Ahli, Kepala Badan, Camat, dan Kepala Desa untuk rajin turun ke masyarakat hingga ke tingkat RT.

Sementara itu, langkah ke 10 adalah menguntruksikan seluruh jajaran pemerintah daerah untuk memantau ketersediaan vaksin dan kesiapan anggarannya, apabila anggarannya kurang, maka pihaknya akan mengusulakn dan meminta kepada pihak DPRD Barsel terkait ketersediaan vaksin.

“Melalui rapat ini, saya berharap dari semua pihak yang terlibat, begitu ada mendapatkan data dan informasi dari masyarakat yang terkena gigitan hewan peliharaan, aparat segera jemput bola atau mendatangi korban guna memberikan layanan kesehatan, jangan menunggu mereka melapor baru turun kelapangan,” kata H. Deddy Winarwan. (Alifansyah)

 

Berita Terkait

Didukung Pemkab Barut, Gapoktan Pusaka Bura Sukses Budidayakan Tomat
Isi Kekosongan Jabatan, Pj Bupati Barsel Lantik 6 Kepala Dinas Baru
Diapresiasi Legislator Ini, Pemprov Kalteng Gelar Pasar Murah di Barsel
Pj Bupati Barut Hadiri Apel Siaga Alat dan Mesin Pertanian
Bersihkan Sekitaran Sungai Bengaris dan Sungai Butong, Jajaran Pemkab Barut Keroyokan
Usai Viral, Om Bule Buka Suara Terkait Plesetan IKN: Khalayan dan Parodi
Pj Sekda Barut Buka Sosialisasi Perbup No. 6 Tahun 2024
Pemprov Kalteng Salurkan 1000 Ekor Sapi, Pemkab Barsel Terima 35 Ekor untuk Hari Raya Idul Adha 1445 H
Tag :

Berita Terkait

Sabtu, 15 Juni 2024 - 13:44 WIB

Didukung Pemkab Barut, Gapoktan Pusaka Bura Sukses Budidayakan Tomat

Sabtu, 15 Juni 2024 - 13:31 WIB

Isi Kekosongan Jabatan, Pj Bupati Barsel Lantik 6 Kepala Dinas Baru

Sabtu, 15 Juni 2024 - 07:59 WIB

Diapresiasi Legislator Ini, Pemprov Kalteng Gelar Pasar Murah di Barsel

Sabtu, 15 Juni 2024 - 07:52 WIB

Pj Bupati Barut Hadiri Apel Siaga Alat dan Mesin Pertanian

Sabtu, 15 Juni 2024 - 07:40 WIB

Bersihkan Sekitaran Sungai Bengaris dan Sungai Butong, Jajaran Pemkab Barut Keroyokan

Sabtu, 15 Juni 2024 - 04:48 WIB

Usai Viral, Om Bule Buka Suara Terkait Plesetan IKN: Khalayan dan Parodi

Jumat, 14 Juni 2024 - 09:17 WIB

Pj Sekda Barut Buka Sosialisasi Perbup No. 6 Tahun 2024

Jumat, 14 Juni 2024 - 08:20 WIB

Pemprov Kalteng Salurkan 1000 Ekor Sapi, Pemkab Barsel Terima 35 Ekor untuk Hari Raya Idul Adha 1445 H

Berita Terbaru

Penjabat bupati Barito Utara Drs. Muhlis menghadiri Apel Siaga Alat dan Mesin Pertanian yang digelar di lapangan Bola Makorem 102/PJG, Jumat (14/6/2024).Foto:Istimewa Pemkab Barut

Berita

Pj Bupati Barut Hadiri Apel Siaga Alat dan Mesin Pertanian

Sabtu, 15 Jun 2024 - 07:52 WIB

error: Content is protected !!