Isu Politik Mendominasi Temuan Hoax di Media Sosial, TikTok Indonesia Serahkan Kendali Konten ke Warganet

- Penulis Berita

Senin, 4 Desember 2023 - 06:26 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi hoax. [Envato Elements]

Ilustrasi hoax. [Envato Elements]

1TULAH.COM-Kampanye politik melalui platform media sosial dianggap paling efektif dan efisien saat ini. Tak ayal, dalam tahun politik ini banyak sekali konten-konten politik yang berseliweran di beranda pengguna meda sosial.

Tidak semua konten di media sosial yang berhubungan dengan politik sesuai dengan fakta di lapangan, justru banyak pula hanya hoax, bahkan juga fitnah.

Berdasarkan temuan Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (MAFINDO), tingkat hoax yang beredar di Indonesia antara Januari hingga November 2023, sudah mencapai angka ribuan. Hampir 53,9 % merupakan konten-konten politis.

Isu mengenai misinformasi di media sosial, terutama di Indonesia, saat ini menjadi sorotan banyak mata.

Apalagi Indonesia akan memasuki tahun politik, yang membuat media sosial dibanjiri informasi yang belum tentu benar, dan berpotensi menyesatkan.

Menurut Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (MAFINDO), tingkat hoax yang beredar di Indonesia antara Januari hingga November 2023, sudah mencapai angka ribuan.

“Menurut data TurnBackHoax.id, dari Januari hingga November 2023 tingkat hoax untuk isu politik mencapai 53,9 persen. Sedangkan untuk jumlah konten hoax yang beredar mencapai 2.045,” papar Dewi Sari, Strategic Partnerships MAFINDO, dalam acara Workshop Jurnalis yang digelar Forum Wartawan Teknologi (Forwat) di Jakarta pada Jumat, (1/12/2023).

Di kesempatan yang sama, TikTok menegaskan bahwa mereka berkomitmen melawan penyebaran misinformasi di platform, baik terkait pemilu maupun isu-isu hangat lainnya.

Baca Juga :  Pj Bupati Bartim Pimpin Apel Kesadaran Nasional, Ini Pesannya terkait Hasil Pilpres 2024

“Ada berbagai upaya yang kami lakukan untuk melindungi keamanan pengguna di platform kami, mulai dari sisi TikTok itu sendiri dan juga dari sisi pengguna,” ujar Anggini Setiawan, Head of Communications, TikTok Indonesia.

Kenapa harus dua sisi, dia menambahkan, karena untuk memberantas misinformasi tidak dapat dilakukan oleh satu pihak saja.

“Selain itu, kami juga bekerja sama dengan berbagai pemangku kepentingan terkait, termasuk MAFINDO yang merupakan salah satu mitra keamanan kami,”  katanya.

Anggini mengatakan, dari sisi TikTok, mereka memiliki tim moderasi yang mengkombinasikan teknologi mesin dan tim moderasi manusia.

Kombinasi kedua hal ini penting untuk memberikan konteks lokal terhadap suatu konten dan memastikan keamanan dan kenyamanan pengguna dijaga dari berbagai sisi.

“Jadi, saat pengguna mengunggah sebuah konten, konten tersebut tidak langsung terunggah,” ujarnya.

Ia menjelaskan, konten akan melewati beberapa proses moderasi terlebih dahulu, dimulai dari analisis konten secara otomatis.

Jika sudah melewati tahapan ini dan tidak terindikasi adanya pelanggaran, maka konten tersebut bisa langsung tayang.

Sedangkan jika terkena flagging, nanti akan diteruskan ke moderasi manusia untuk ditinjau ulang. “Jika lolos, maka konten akan terunggah. Dan sebaliknya, jika tidak sesuai dengan Panduan Komunitas kami, maka konten tidak akan ditayangkan,” papar Anggini.

Sedangkan dari sisi pengguna, Anggini juga menjelaskan bahwa pengguna memiliki kendali besar terhadap algoritma TikTok agar konten yang muncul di laman For You sesuai dengan preferensi mereka.

Baca Juga :  Update Terbaru! Real Count KPU: AMIN 25,27%, Prabowo-Gibran 56,88%, Ganjar-Mahfud 17,86%

Konten yang dihadirkan dalam setiap akun akan berbeda, tergantung preferensi unik dari tiap-tiap pengguna.

“Dari awal membuat akun, pengguna sudah diminta untuk memilih kategori apa saja yang mereka sukai, sehingga nantinya konten yang disediakan oleh TikTok relevan dengan minat mereka,” paparnya.

Selain itu, pengguna juga dapat mengontrol konten apa saja yang dapat dihindari, dengan melakukan beberapa hal, seperti memanfaatkan fitur “tidak tertarik” untuk video yang tidak sesuai minat mereka, melakukan filterisasi menggunakan hashtag (tagar kata kunci).

Jika menurut pengguna konten yang hadir di laman For You sudah tidak sesuai, mereka bisa menggunakan fitur penyegaran feed.

Anbar Jayadi, Outreach & Partnerships, Trust & Safety, TikTok Indonesia, memaparkan lebih lanjut, perihal Panduan Komunitas yang harus dipatuhi oleh semua pengguna, ketika berinteraksi dan berkreasi di platform tersebut.

“Panduan Komunitas merupakan serangkaian norma dan kode etik umum untuk TikTok; termasuk memberikan panduan tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan untuk menciptakan ruang yang ramah bagi semua orang,” ungkap Anbar.

“Yang melanggar, kontennya kami hapus. Yang melanggar berulang kali, akunnya kami takedown. Dalam konteks tertentu, kami juga dapat melaporkan kepada pihak otoritas, misalnya kasus-kasus serius seperti percobaan bunuh diri, penyiksaan anak, dan lainnya,” jelasnya. (Sumber:Suara.com)

 

Berita Terkait

Mulai 1 Maret 2024, ASN di Lingkup Pemkab Bartim Diwajibkan Presensi Elektronik Berbasis Android
Musrenbang Kecamatan Benua Lima, Pj Bupati Ingatkan Penyusunan Program Berdasarkan Prioritas
Kecamatan Dusun Timur Selenggarakan Musrenbang Tahun 2024
Letkol Inf Langgeng Pujut Santoso Pimpin Kodim 1012/Buntok, Gantikan Letkol Inf Hendro Wicaksono
Pj Bupati Hadiri Pelatihan Kepemimpinan Nasional Tingkat II Angkatan III Tahun 2024
Liga Champions : Barcelona Ditahan Imbang Napoli
Hasil Liga Champions : Porto Sikat Arsenal 1-0
Liverpool Pimpin Klasemen Sementara Dipepet Manchester City
Tag :

Berita Terkait

Kamis, 22 Februari 2024 - 07:14 WIB

Miliki Sifat Tengil, Anak Sulung Vincent Rompies Justru Tertawa Saat Buat Salah

Kamis, 22 Februari 2024 - 06:57 WIB

Nasib Ketika Nyaleg Jomplang, Ternyata Pendidikan Komeng dan Ade Sunandar Jauh Berbeda

Rabu, 21 Februari 2024 - 20:30 WIB

Jisoo BLACKPINK Meluncurkan Agensinya Sendiri Dengan Akun Media Sosial Resmi Baru

Rabu, 21 Februari 2024 - 20:03 WIB

Jisoo BLACKPINK Beberkan Beberapa Prestasi Saat Umumkan Nama Agensi Baru

Rabu, 21 Februari 2024 - 19:47 WIB

Tamara Tyasmara Pernah Laporkan Angger Dimas Soal Dugaan KDRT

Rabu, 21 Februari 2024 - 19:42 WIB

Na In Woo & Park Min Young Dengan Baju Pengantin Bikin Para Fans Baper

Rabu, 21 Februari 2024 - 19:31 WIB

Inara Rusli Cantumkan Poin Perdamaian Untuk Virgoun, Berikut Isinya

Rabu, 21 Februari 2024 - 12:34 WIB

Baru Rilis, Intip Lirik Lagu LE SSERAFIM – EASY dan Terjemahannya

Berita Terbaru

Saat Kegiatan Musrenbang Kecamatan Dusun Timur. Foto : 1tulah.com/zakirin

Berita

Kecamatan Dusun Timur Selenggarakan Musrenbang Tahun 2024

Kamis, 22 Feb 2024 - 10:16 WIB