Jamaah Heboh, Diduga Sosok Nyi Roro Kidul Muncul di Pengajian Gus Miftah

- Jurnalis

Jumat, 21 Juli 2023 - 07:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Asal Usul Nyi Roro Kidul, Diduga Sosok Misterius Muncul di Pengajian Gus Miftah Bikin Heboh Jemaah
Nyi Roro Kidul [Wikipedia]

Asal Usul Nyi Roro Kidul, Diduga Sosok Misterius Muncul di Pengajian Gus Miftah Bikin Heboh Jemaah Nyi Roro Kidul [Wikipedia]

1tulah.com – Heboh sebuah video yang viral di medsos memperlihatkam penampakan sosok bermahkota ketika pengajian Gus Miftah di Lampung.

Dalam video itu menunjukan sosok yang diduga sebagai ‘Nyi Roro Kidul’ berada tepat di belakang Gus Miftah.
Lalu bagaimana sih asal usul Nyi Roro Kidul?

Sosok Nyi Roro kidul memang sudah melekat sebagai salah satu cerita rakyat yang melegenda di masyarakat Indonesia. Banyak yang mempercayai terhadap mitos keberadaan Nyi Roro Kidul sebagai penguasa laut selatan.

Sosok yang berasal dari Yogyakarta ini digambarkan sebagai wanita cantik bergaun hijau yang tinggal di istana yang terletak di dalam pantai selatan. Sebenarnya, ada banyak versi dari asal usul keberadaan Nyi Roro Kidul. Berikut penjelasan lengkapnya.

Asal Usul Nyi Roro Kidul

Salah satu versi yang populer di kalangan masyarakat adalah bahwa dahulu Nyi Roro Kidul merupakan putri dari Prabu Siliwangi ke VI.

Berdasarkan cerita di tanah Jawa, lebih tepatnya di daerah Padjadjaran ada kerajaan purba yang dipimpin Prabu Siliwangi ke VI. Prabu Siliwangi diketahui mempunyai kebiasaan berburu hewan di hutan belantara. Suatu ketika ia yang tengah asyik berburu secara tidak sadar masuk kedalam hutan yang dalam. Prabu Siliwangi pun tidak bisa menemukan jalan keluar dari hutan.

Setelah beberapa saat berputar putar untuk mencari jalan keluar, Prabu Siliwangi tiba-tiba bertemu dengan seorang wanita cantik di dalam hutan tersebut. Setelah berkenalan diketahui jika ternyata perempuan tersebut sudah sejak lama tinggal di hutan. Sang perempuan berjanji akan mengantarkan dan menunjukkan jalan keluar dari hutan, akan tetapi dengan syarat Prabu Siliwangi harus mau menginap beberapa hari di istananya.

Singkat cerita, Prabu Siliwangi menyetujui permintaan tersebut dan tinggal beberapa hari di istana sang perempuan cantik. Prabu Siliwangi pun tinggal lebih lama dari rencana yang ia putuskan sebelumnya karena Prabu Siliwangi merasa jatuh cinta dengan si perempuan cantik itu dan pada akhirnya mereka berdua menikah.

Selang beberapa waktu, Prabu Siliwangi pun kembali ke kerajaannya sendirian tanpa sang istri. Sesampainya di istana, seluruh rakyat merasa gembira saat mengetahui bahwa sang raja masih hidup dan sudah kembali. Mereka sempat berfikir bahwa raja meninggal lantaran sudah lama tidak ada di istananya.

Baca Juga :  Melawan Ekspansi Sawit dengan Kearifan Lokal: Kisah Masyarakat Dayak Hibun Menjaga Hutan Adat

Prabu Siliwangi pun menyelesaikan sejumlah pekerjaan yang sudah ia tinggalkan ketika dia di dalam hutan. Hingga beberapa bulan berlalu dan dia melupakan keberadaan istrinya yang masih ada di dalam hutan.

Di suatu malam, saat Prabu Siliwangi sedang tertidur pulas, tiba-tiba saja dia dikagetkan dengan suara tangisan seorang bayi. Sang Prabu pun langsung bangun dan menghampiri sumber suara bayi tersebut yang ternyata berada di depan pintu istana. Prabu merasa kebingungan terhadap keberadaan bayi itu tetapi dia tetap menggendongnya.

Di tengah kebingungannya, tiba-tiba saja di depan Prabu Siliwangi muncul sebuah asap dan cahaya putih. Perlahan asap itu mulai berubah menjadi sosok perempuan yang tak lain adalah istrinya.

Sang istri mengatakan jika bayi yang digendong Prabu Siliwangi tersebut merupakan anak mereka dan dia meminta sang suami untuk merawatnya selayaknya manusia biasa. Namun belum sempat bertanya banyak terhadap istrinya, dalam sekejap mata sang perempuan menghilang. Prabu kemudian membawa putrinya masuk dan memberikannya nama Putri Kadita.

Putri Kadita tumbuh sebagai seorang gadis yang cantik dan berbudi pekerti sangat baik. Kecantikan dari Putri Kadita ini terkadang mengingatkan Prabu Siliwangi pada istrinya. Sang Prabu selama ini juga terus berusaha untuk mencari istrinya ke dalam hutan namun hasilnya nihil. Prabu Siliwangi pun mulai mengkhawatirkan kerajaannya. Dia tidak memiliki istri dan seorang anak laki laki sebagai penerusnya.

Kemudian Prabu Siliwangi meminta izin terhadap Putri Kadita jika dia ingin menikah lagi. Putri Kadita pun menyetujui niat sang ayah tersebut. Dan akhirnya Prabu Siliwangi menikahi putri bangsawan bernama Dewi Mutiara.

Selang beberapa bulan menikah, Dewi Mutiara pun akhirnya mengandung anak pertamanya. Pada masa kehamilannya, Dewi Mutiara berubah menjadi sosok yang pemarah dan egois. Semua permintaannya selalu dituruti oleh Prabu Siliwangi.

Akan tetapi suatu ketika Ratu meminta agar Putri Kadita keluar dari istana. Mendengar perkataan itu Prabu Siliwangi tentu menentang keras. Dewi Mutiara merasa bahwa kasih sayangnya akan terbagi apabila masih ada Putri Kadita. Sehingga ia memiliki rencana jahat untuk menyingkirkan Putri Kadita.

Baca Juga :  Diduga Langgar Hak Cipta, Legenda Musik Indonesia Hetty Koes Endang Terancam Penjara dan Denda Rp 500 Juta

Dewi Mutiara memutuskan untuk pergi ke hutan dan bertemu dengan dukun untuk meminta cara menyingkirkan Putri Kadita. Suatu malam ketika sang putri tidur, tiba-tiba saja muncul asap tebal dengan aroma yang sangat busuk di sekeliling Putri Kadita, namun ia tidak merasakannya.

Kemudian diesokan harinya, Putri Kadita bangun dan dikejutkan karena tubuhnya yang timbul bercak nanah. Melihat kejadian itu, sang Prabu berusaha untuk mengobati putrinya dengan memanggil semua tabib terbaik dari seluruh penjuru negeri. Tetapi sayangnya, tak ada satupun tabib yang dapat mengobati penyakit sang putri. Prabu tentu merasa sedih akan hal itu.

Di Tengah keputusasaannya, Dewi Mutiara mengusulkan niat jahat untuk mengasingkan Putri Kadita agar penyakitnya itu tidak menular. Karena putus asa, sang Prabu pun menyetujui usul tersebut dan meminta putrinya untuk pergi menjauh dari istana. Dengan berat hati Putri Kadita akhirnya meninggalkan istana dan pergi ke tengah hutan untuk bertapa.

Di tengah ritualnya itu, putri mendengar sebuah suara yang menyuruhnya untuk pergi ke pantai selatan. Suara itu diyakini milik sang ibu atau istri Prabu Siliwangi. Sang putri yang merasa yakin terhadap suara itu kemudian berlari ke pantai selatan selama berhari hari.

Sesampainya di pantai, suara ibunya kembali muncul dan menyuruh Putri Kadita untuk menceburkan diri ke dalam air. Dan ajaibnya, penyakit kulit yang dideritanya selama ini sembuh dalam seketika. Putri Kadita akhirnya memutuskan untuk tinggal di dalam laut dan membangun sebuah istana serta mengumpulkan ribuan pasukan. Dari situlah Putri Kadita mulai dikenal sebagai Nyi Roro Kidul atau ratu pantai selatan.

Nah itu tadi asal usul Nyi Roro Kidul kisah cerita rakyat dari Yogyakarta. Adapun pesan moral dan pelajaran yang dapat dipetik dari kisah ini adalah tetaplah berbuat baik meskipun sering dijatuhkan. Seperti Putri Kadita yang rela mengorbankan dirinya keluar dari istana untuk kebaikan rakyatnya meskipun sebenarnya dia tengah dicelakai oleh ibu tirinya. (suara.com)

 

Berita Terkait

Serunya TPN XI Daerah Murung Raya yang dilaksanakan ADARO Minerals
Pj Bupati Ajak Semangat Dalam Bekerja dan Disiplin
Transparansi Keuangan: Rapat Paripurna II DPRD Bahas Pertanggungjawaban APBD 2023
Palangka Raya Optimis Melesat Maju: Abdul Razak Dukung Pembangunan Berkelanjutan di Kota Cantik!
Dua Politisi Gerindra Akan Dilantik Jokowi Sore Ini
Meriah! Senam Masal dan Jalan Sehat Warnai HUT ke-74 Barito Utara
Melahirkan Normal Lebih Aman: Dokter Spesialis Kandungan Ungkap Risiko Operasi Caesar
Penyanyi Legendaris Gugat Penyanyi Ternama! Ada Apa dengan Lagu “Kasih”?
Tag :

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:30 WIB

Serunya TPN XI Daerah Murung Raya yang dilaksanakan ADARO Minerals

Jumat, 19 Juli 2024 - 08:36 WIB

Pj Bupati Ajak Semangat Dalam Bekerja dan Disiplin

Jumat, 19 Juli 2024 - 07:37 WIB

Transparansi Keuangan: Rapat Paripurna II DPRD Bahas Pertanggungjawaban APBD 2023

Kamis, 18 Juli 2024 - 18:21 WIB

Palangka Raya Optimis Melesat Maju: Abdul Razak Dukung Pembangunan Berkelanjutan di Kota Cantik!

Kamis, 18 Juli 2024 - 15:40 WIB

Dua Politisi Gerindra Akan Dilantik Jokowi Sore Ini

Kamis, 18 Juli 2024 - 14:56 WIB

Meriah! Senam Masal dan Jalan Sehat Warnai HUT ke-74 Barito Utara

Kamis, 18 Juli 2024 - 12:17 WIB

Melahirkan Normal Lebih Aman: Dokter Spesialis Kandungan Ungkap Risiko Operasi Caesar

Kamis, 18 Juli 2024 - 12:07 WIB

Penyanyi Legendaris Gugat Penyanyi Ternama! Ada Apa dengan Lagu “Kasih”?

Berita Terbaru

Berita

Pj Bupati Ajak Semangat Dalam Bekerja dan Disiplin

Jumat, 19 Jul 2024 - 08:36 WIB

Anggota DPRD Barito Utara, Riza Faisal.foto.dok.1tulah.com

Muara Teweh

Anggota DPRD Barut ini Ajak Masyarakat Tertib Berlalulintas

Jumat, 19 Jul 2024 - 07:03 WIB

Wakil Ketua DPRD I, H Parmana Setiawan,Foto.dok.1tulah.com

Muara Teweh

Waket Parmana Setiawan Minta Jauhi Judol Biar Hidup Tenang

Jumat, 19 Jul 2024 - 06:51 WIB