Menu

Mode Gelap

Internasional · 19 Agu 2021 15:48 WIB

Kisah Keluarga di Rusia Beri 4 Generasi Keturunannya Nama Soekarno


 Presiden Soekarno Perbesar

Presiden Soekarno

1tulah.com, JAKARTA – Jalinan mesra antara Soekarno dan Uni Soviet (sekarang Rusia) pascaperang dunia II meninggalkan kesan mendalam bagi kedua negara.

Bahkan, salah satu keluarga di Rusia memberi warisan kepada empa generasi keturunannya nama Soekarno.

Kedekatan Soekarno dan Uni Soviet dimulai tatkala Perdana Menteri Nikita Khrushchev menyatakan dukungannya terhadap pembangunan di Indonesia yang kala itu belum lama menjadi negara merdeka.

Benih kemesraan kedua negara tumbuh saat keduanya menjalin hubungan diplomatik pascaPerang Dunia II yakni sekitar tahun 1950an.

Semenjak itu, sosok Soekarno kerap muncul di sejumlah surat kabar Uni Soviet. Bahkan ia beberapa kali melakukan kunjungan ke negeri Beruang Merah tersebut, salah satunya ketika menghadiri Sidang Komite Sentral Partai Komunis Uni Soviet di Kremlin, Moskow pada Juni 1961 silam.

Soekarno dan Nikita Khrushchev. (Kemendikbud.go.id)

Kharisma Soekarno belakangan ternyata begitu membekas pada salah seorang warga setempat. Ia adalah Musa Gashimovich yang merupakan Ketua Kelompok Tani asal Dagestan.

Begitu kagumnya dengan sosok Soekarno, ia bahkan menamai keluarganya dengan nama salah satu Founding Fathers Indonesia tersebut.

Dikutip dari id.rbth.com, dikisahkan Musa mulai mengagumi Soekarno ketika menghadiri pertemuan di Moskow. Tengah hari, ketika sidang masih berlangsung, Sukarno tiba-tiba berdiri dan meminta izin meninggalkan ruangan kepada Sekjen Partai Komunis Nikita Khrushchev untuk melaksanakan salat Zuhur. Nikita pun mempersilahkan Sukarno meninggalkan ruangan.

Hal itu membuat Musa terkejut dan seolah tak percaya akan apa yang baru saja ia saksikan dengan mata kepalanya sendiri — bagaimana bisa seseorang diperbolehkan beribadah, sementara segala kegiatan beragama merupakan hal terlarang pada zaman Soviet. Jika pun ada, dilakukan secara diam-diam dengan resiko yang tak ringan jika tertangkap basah. Dari situlah kekaguman Musa terhadap Sukarno mulai tumbuh dan mengakar

Setahun kemudian istri Musa melahirkan seorang putera, dan dengan bekal kekaguman yang ia bawa dari ibu kota, ia pun dengan bangga menyematkan nama Sukarno Musaevich (Sukarno bin Musa) kepada sang putra — Ayah Kamil. Musa sempat menulis surat kepada Kedutaan Besar RI Moskow untuk meminta izin menggunakan nama sang presiden, tetapi tak pernah mendapat balasan. Keajaiban yang disaksikan Musa di Kremlin kemungkinan diceritakan turun-temurun di lingkungan keluarganya sehingga kini nama Sukarno masih tersemat pada sang cicit.

Duta Besar Indonesia untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus Mohamad Wahid Supriyadi sempat terkejut saat diperkenalkan kepada dua orang anak yang sama-sama bernama Sukarno. Perkenalan itu berlangsung di sela kunjungannya di Republik Dagestan, Rusia, pada Maret 2020 lalu. Ia tak menyangka, bagaimana mungkin hal itu terjadi, sementara tak sekali pun sang Proklamator Kemerdekaan RI itu pernah menginjakkan kaki di sana.

Sukarno Kamilevich (Sukarno bin Kamil) dan Sukarno Magomedovich (Sukarno bin Muhammad), begitu keduanya diperkenalkan kepada Wahid oleh Ibrahim Abdulaev, Kepala Pusat Nusantara, saat Wahid akan meresmikan pusat studi mengenai Indonesia itu. Ayah mereka, Kamil Sukarnoevich dan Magomed Gashimovich (Muhammad bin Hasim) adalah saudara sepupu.

Kedua anak yang masing-masing berusia 12 dan 10 tahun itu memang sengaja diundang Ibrahim untuk dipertemukan dengan Wahid.

Presiden RI Soekarno (kedua dari kanan), Sekretaris Jendral Partai Komunis Nikita Khrushchev (kedua dari kiri), Ketua Presidium Tertinggi Soviet Leonid Brezhnev (kanan), dan Kosmonot Legendaris Soviet Yuri Gagarindan di Kremlin, Moskow. (foto tangkapan layar dari id.rbth.com)

Ibrahim menceritakan, bahwa penamaan ini adalah warisan kekaguman sang kakek buyut terhadap keteladanan Sukarno, yang ia abadikan dengan menamai keturunanya dan masih terawat hingga kini.

Lebih lanjut, menurut Wahid nama Sukarno ternyata masih banyak dikenal oleh generasi tua hingga saat ini, terutama di kota-kota yang pernah dikunjungi Presiden Sukarno seperti di Moskow, Saint Petersburg, Yekaterinburg, Sochi dan Samarkand yang kini merupakan wilayah Uzbekistan.

Di Moskow, Sukarno mengunjungi Masjid Agung yang saat itu masih sangat kecil dan fotonya masih tersimpan di salah satu masjid terbesar di Rusia dan di Eropa itu. Di Dalam kunjungannya pada 1956 di Leningrad — kini Sankt Peterburg, Sukarno meminta Nikita Khrushchev agar mengizinkan Masjid Biru yang saat itu difungsikan sebagai gudang dikembalikan fungsinya sebagai tempat ibadah umat Islam. *

Sumber: Suara.com

Artikel ini telah dibaca 77 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ketua Caretaker DAD Barito Utara Audensi dengan Asisten dua Mewakili Bupati dan Kapolres Barut

3 Desember 2022 - 08:46 WIB

Ketua Caretaker DAD Barito Utara bersama pengurus lain, saat audensi dengan Asisten II, Rahmat MUratni dan dengan Kapolres Barut AKBP Gede Pasek Muliadnyana, Jumat (04/12/2022). Foto. Dellia Anisya Fitri/1tulah.com

Kabar Baik! Kompetisi Liga 1 Digulir 5 Desember

3 Desember 2022 - 08:39 WIB

Ilustrasi pertandingan Liga 1 2022/2023. [ANTARA FOTO/Bayu Pratama S]

Berperan Dalam Kesehatan Ibu dan Anak, Pemkab Barut Dukung Rencana Aksi Pokja Posyandu

3 Desember 2022 - 08:38 WIB

Rp 1,794 Triliun, Pemkab Barut Terima Transferan Dana Provinsi Tahun Anggaran 2023

3 Desember 2022 - 08:30 WIB

Jokowi Buka Kembali Peluang Investor Masuk ke IKN, Setelah Kawasan 1A, Giliran Kawasan 1B dan 1C yang Ditawarkan

3 Desember 2022 - 07:48 WIB

Hasil Piala Dunia Grup G : Brasil dan Swiss ke Babak 16 Besar

3 Desember 2022 - 07:12 WIB

Para pemain Timnas Brasil memberikan aplaus pada suporter usai laga Piala Dunia 2022 kontra Kamerun di Stadion Lusail, Qatar, Sabtu (3/12/2022) dini hari WIB. [NELSON ALMEIDA / AFP]
Trending di Berita